Iklan

Membuat Tabel F dengan SPSS


Pada tulisan sebelumnya, kita telah membahas cara membuat tabel t dengan SPSS. Lihat tulisan ini. Kali ini, kita akan membahas cara membuat tabel F dengan SPSS

Berikut tahapannya:

1. Buka program SPSS, kemudian buat variabel baru untuk pengisian derajat bebas. Variabel derajat bebas yang kita buat adalah untuk derajat bebas 2 (df2) atau penyebut. Misalnya kita beri nama variabel tersebut df_2. Bagi yang belum memahami cara menginput data di SPSS, klik disini

2. Kemudian isikan nilai derajat bebas 2 (df2) pada variabel tersebut. Terserah Sdr. mulai dari 1 sampai berapapun. Lihat contoh pada gambar berikut, misalnya dari df 1 – 8

3. Setelah itu klik Transform >  Compute Variable.  Akan muncul tampilan berikut:

Pada kotak isian Target Variable, isikan nama variabel untuk nilai F tabel yang akan kita hitung. Misalnya dalam contoh diatas kita beri nama df1_1_0.05 (karena kita ingin menghitung F tabel dengan df1 (pembilang)=1 berapapun df2 nya, dan dengan α = 5 %)

Pada kotak isian Numeric Expression: isikan rumus berikut:  IDF.F(0.95,1,df_2)

(Catatan: sebenarnya rumus tersebut bisa dibuat dengan menu dropdown, tapi tidak kita bahas disini).

Pada rumus diatas, angka pertama dalam kurung (sebelum tanda koma) yaitu 0.95 adalah tingkat/taraf keyakinan (level of confidence).  Taraf keyakinan ini  = 1 – α.  Nilai  α  (alpha) ini sendiri adalah tingkat/taraf signifikansi (level of significance). Jadi dalam contoh, misalnya kita ingin mencari nilai t tabel pada taraf signifikansi = 5 % (0.05), maka diisi pada rumus tersebut 1 – 0.05 = 0.95. (catatan: perhatikan perbedaannya dengan Excel. Pada rumus Excel, angka yang kita masukkan adalah langsung nilai α nya).

Selanjutnya, pada rumus diatas, angka yang diapit tanda koma yaitu angka 1 adalah nilai df1 nya. Dan yang dibelakang tanda koma adalah nama variabel tempat penyimpanan nilai df2  yang telah kita tuliskan sebelumnya. Karena nama variabel yang kita buat sebelumnya adalah df_2, maka tulis df_2 pada rumus tersebut.

3. Setelah itu klik OK, maka akan muncul hasil sebagai berikut:

Kolom disamping df_2 adalah nilai F tabel untuk  df1=1 dan alpha = 0.05. Dengan cara yang sama, kita menghitung F tabel untuk nilai df1 lainnya (misalnya df1=2, df1=3  dstnya). Dengan cara yang sama kita juga mengganti α nya.

Ok, cukup  sekian dulu. Anda juga bisa melihat cara membuat F tabel dengan Excel. Lihat tulisan ini.   Anda juga bisa mendownload tabel F lengkap, klik disini

Iklan

4 Tanggapan

  1. […] selanjutnya menggunakan tabel F klik disini […]

  2. pak,saya mau bertanya…
    dari tabel SPSS yang telah diolah,didapatlah hasil sebagai berikut….
    nilai Fhitung = 2,892…
    df1 = 3…
    df2 = 21…
    sampel = 25…
    mohon di berikan petunjuk cara untuk mencari nilai Ftabel nya…?

    Coba baca tulisan saya di alamat ini https://junaidichaniago.wordpress.com/2010/05/18/cara-membaca-tabel-f/

  3. Bang, ijin copas… boleh gak? saya tuliskan sumbernya kok..
    kalau gak boleh tolong di komen di blog sy ya..

    Silakan. Tulisan-tulisan di blog ini silakan dicopas, selama menyebutkan sumbernya. Saya senang karena pengetahuannya akan tambah terbagi.

  4. Pak bagaimana dgn tabel DW apakah bisa dibuat dengan SPSS dan Excel? lalu bagaimana cara membaca tabelnya?
    Terima kasih atas ilmunya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: